Aku Malu Mempunyai Kakak Sepertimu

Aku Malu Mempunyai Kakak Sepertimu

http://www.media-unik.com/

Sebenarnya apa sih arti kebahagiaan. Buat gue, kebahagian itu dilihat dari siapa saja yang ada di sekitar kita. Seharusnya dalam hidup gue, hanya ada orang-orang yang berarti tapi, sayangnya kebahagiaan yang gue miliki rasanya dikotorin oleh pikiran gue sendiri. 

Alkisah, gue punya keluarga lengkap, ayah, ibu dan seorang kakak laki-laki tetapi kakak laki-laki gue ini sangat berbeda. Dia seperti penghalang kebahagiaan dalam hidup gue, bukan karena dia pinter ataupun bisa merebut kasih sayang orang tua gue melainkan karena dia idiot. Tapi dari dia, gue belajar akan satu hal, satu hal yang mengajarkan bahwa dialah malaikat dalam hidup gue yang berwujud manusia

Idiot dalam arti kata bego, cacat dan bikin malu gue sebagai adik. Ga ada yang bisa gue banggakan dari dia, umurnya uda 5 tahun lebih tua dari gue, tapi begonya seperti 10 tahun lebih mudah dari gue. Gue gak heran, nyokap sampai harus rela nunda kelahiran gue 5 tahun kemudian, hanya demi merawat dia. Dalam bahasa kedokteran, dia itu kena Sindrom Down yang bikin otak dia itu bego. Gak penting apa penyakit yang dia bawa sejak lahir, seharusnya dia itu ga pernah ada aja karena menurut gue dia itu hanya bikin malu gue.

Sejak kecil, gue selalu bilang ke nyokap. Kalau mau jemput gue di sekolah, jangan pernah bawa Hendra (nama kakak gue) atau gue gak akan pernah pulang bareng mereka. Nyokap tetap cuek aja bawa kakak gue itu dan akhirnya kalau mereka datang, gue kabur dari sekolah dan memilih pulang sekolah dengan jalan kaki.

Sampai di rumah, nyokap bakal marah sama gue dengan kata-kata yang sama.

“Ani, kamu ini gak tau berterima kasih, Mama sama kakak kamu sudah capek-capek jemput kamu tetapi kenapa kamu malah kabur?”

“Siapa bilang Ani kabur?”

“Kakak kamu walaupum seperti ini, tetapi dia itu gak akan lupa dengan muka adiknya yang lari dari dia?”

Gue terdiam dan bisa bayangkan kalau kakak gue menunjuk dengan jari tangannya saat gue berusaha lari dari mereka,

“Siapa suruh bawa dia, Ani kan malu punya kakak bego kayak gitu. Ani sudah bilang jangan jemput kalau ada dia” kata gue langsung lari ke kamar.

Gue, gak pernah mau mengerti? Apakah kalimat yang gue ucapin itu, bisa membuat kakak gue ngerti kalau gue gak suka sama dia tetapi kalimat itu cukup bikin nyokap marah. Gak peduli banget gue yang penting gue gak mau diledekin teman-teman karena punya kakak idiot seperti dia.

Sebenarnya kakak gue, gak terlalu jahat dan gak merepotkan gue dalam kehidupan sehari-hari. Dia bisa makan sendiri, bisa mandi sendiri dan bisa main sendiri tanpa perlu ditemenin siapa-siapa. Kalau tiba-tiba dia muncul saat gue lagi asyik nonton tv, gue selalu suruh dia pergi, dengan wajah dia yang bego dan mukanya yang culun. Dia malah maksa ikut nonton sama gue. 

Karena kesel gue teriak “Eh idiot pergi deh, gue males banget loe nonton sama gue, cepat pergi sana!!”

"Ani adek ku sayang, kenapa kamu benci sama kakak??” kata dia sepatah-patah,

Gue pun terdiam,,, Sebenarnya gak ada jawaban kenapa gue harus benci dia. Gue cuma merasa, hidup gue ini gak seperti teman-teman gue yang lain. Punya kakak yang normal, bisa jadi pelindung gue dan jadi teman ngobrol gue. Tapi kakak gue?? Rasanya mustahil.

Akhirnya gue mengalah dan pergi dari ruang tamu, membiarkan dia nonton tv sendiri.

Dulu, gue gak terlalu peduli dan gak pernah sebenci itu sama kakak gue, waktu kecil gue sering main boneka sama dia, main lari-larian serta berbagi tv yang sama. Gue merasa semua baik-baik saja sama dia, sampai akhirnya ketika gue mulai remaja dan pindah ke sekolah menengah pertama (SMP), semuanya menjadi berubah total. Awalnya teman-teman gak ada yang tau kalau kakak gue itu idiot, sampai akhirnya seiring berjalan nya waktu banyak yang melihat sendiri kakak gue ketika nyokap jemput gue sama dia dan disitu gue mulai merasa malu. Teman teman gue yang mulai tau, kalau gue punya kakak idiot mulai suka ngomongin gue di belakang. Kalau ada soal pelajaran gue di suruh maju untuk menjawab saat disuruh pak guru dan gue gak bisa menjawab selalu saja ada suara teriakan yang bikin hati gue sakit.

“Pantes aja gak bisa, secara kan kakak nya idiot, apalagi adiknya”

Mendengar itu, gue jadi kesel sendiri. Dulu ketika gue pulang sekolah dan sesampainya di rumah, gue selalu diajak kakak gue main boneka tetapi kali ini boneka yang dia kasih ke gue langsung gue lempar.

“Jangan main sama gue lagi!!”

“Kenapa?” Tanya kakak gue.

“Gue malu punya kakak idiot kayak loe!!”

Dia terdiam. Mungkin berpikir apa yang gue lakuin ke dia sangat menyakitkan baginya namun gue gak peduli. Jadi mulai saat itu, setiap kali dia ajak gue mainan pasti gue akan marah dan menolak ajakan darinya. Nyokap selalu suruh gue main sama dia dan gue malah nangis.

“Mama, kenapa sih Ani punya kakak cacat kayak gitu, Ani kan malu di sekolah karena banyak teman-teman yang pada ledekin ani idiot, bego-lah ini itu, Ani malu ma,,,”

Mama malah nampar gue dan kakak gue ngeliat itu. Dia langsung tarik tangan mama gue.

“Dasar anak gak tau diri, berani-beraninya kamu ngomong gitu ke mama dan kakak kamu!!”

“ Salah Ani apa ma?? Apa ani salah kalau ngomong jujur bahwa Ani malu,,, Ani malu punya kakak kayak gitu karena dia cacat, bego, dan idiot!!” kata gue sambil lari ke kamar.

Nyokap hanya bisa peluk kakak gue, kakak gue pasti mengerti raut wajah gue yang emosi dan marah. Nyokap hanya bisa nangis dan kakak gue membelai rambut mama dengan penuh kasih sayang berharap mama dapat memaafkan diriku ini.

Bokap gue, kerja di pertambangan jadi tidak sering pulang mungkin hanya ssekali saja dalam setahun. Kalau pulang pun dia lebih memilih banyak menghabiskan waktu sama kakak gue yang cacat, padahal gue juga anaknya tetapi kasih sayang ke gue cuma sebatas ngasih duit dan cium di kening, beda sama kakak gue yang dianggap anak emas. Gue ga perlu iri dengan yang ini, yang penting gue dapat uang saku sebab gue tau, nyokap gak akan kasih duit ke gue kalau gal ada embel-embel mau temenin kakak yang idiot untuk main bersama.

Yang namanya remaja, pasti gue juga pernah merasakan jatuh cinta. Jadi, di sekolah seberang ada anak ganteng yang gue suka banget namanya Aji. Gue sering ngeliat dia main basket bareng anak-anak cowok di sekolah gue di taman. Suatu ketika, gue sampai rela jadi pembokat club basket sekolah yang secara khusus bawain minum buat pemain basket, ini adalah salah satu cara gue biar bisa kenal dengan Aji. Gue gak jelek dan juga gak cantik, tapi gue yakin kalau cinta yang tulus pasti suatu saat nanti akan terbalas.

Tanpa gue sadari, Aji sering liat gue jalan kaki pulang ke rumah, dia kan naik motor. Merasa kasihan atau emang suka sama gue, akhirnya dia nawarin tumpangan. Astaga, hati gue benar-benar berbunga-bunga banget ketika tawaran itu datang ke gue. Tapi gue tau, akan jadi masalah kalau sampai dia tau rumah gue dan ngeliat kakak gue yang cacat jadi dengan terpaksa gue suruh dia anterin gue di jalan saja yang jarak nya sekitar 100 meter dari lokasi rumah gue. Sebab gue tau, kakak gue selalu menyambut gue di depan rumah setiap gue mau pulang. Apa jadinya kalau dia tau gue punya kakak cacat, pasti dia ill feel sama gue.

Tanpa terasa, gue semakin dekat sama dia. Impian gue untuk punya pacar seperti dia nyaris tercapai ketika dia undang gue ke acara ulang tahun dia sebagai tamu istemewa. Gue tentu harus kasih dia hadiah yang istemewa. Oleh karena itu, gue harus berbaik hati ke nyokap gue dengan berpura-pura baik dan mau main sama kakak gue yang idiot itu sampai duit gue ke kumpul untuk kasih hadiah ke Aji. Diam-diam, gue pernah nanya ke dia, mau hadiah apa kalau nanti ultah.

“Apa aja dari kamu aku terima kok, walau hanya bunga di jalan” Ujar Aji yang bikin jantung gue nyaris copot karena romantis

Dari teman-teman dia, gue jadi tau jika Aji paling suka yang namanya helm sport. Tapi harganya mahal banget dan gue juga tau, apapun yang gue lakukan sekaligus jadi baby sister kakak gue yang cacat, gak bakalan sanggup gue bisa beli helm sport buat kado ultah nya. Terpaksa gue mikir hadiah lain untuk dia. Sambil nemenin kakak gue main, gue jadi ngebayangin apa yang harus gue beli. Kakak gue yang merasa gue bengong lalu bertanya.

“Kok, main monopolinya lama, adik bengong ya??” kata kakak gue yang walau idiot jago sekali itu nyimpan duit.

“mau tau aja“ kata gue sambil melangkahkan langkah monopolinya.

Tiba-tiba gue jadi kepikiran, mungkin gak ya kakak gue yang idiot ini punya duit untuk sumbang bantu gue beli helm.

“Eh kak, punya duit gak?” kata gue dan dia langsung nyodorin duit monopoli yang bikin gue BT.

“Duit beneran tolol, bukan duit kayak gini, duit kayak gini gue juga banyak!!”

“Buat apa?” Tanya dia kalau ngomong suka kepatah-patah khas orang tolol.

“Ada kagak??” Tanya gue yang makin kesel.

Tiba-tiba dia pergi ke kamarnya dan balik lagi dengan toples yang berisi uang asli.

“Ini untuk adik”

“Sumpeh loe,,, duit ini hasil tabungan loe selama ini, banyak bener??”

“Untuk adik, kakak kasih deh”

“Yakin??”

“Ia,,, Tapi temanin kakak beli permen di supermarket”

“Cuma itu doang syaratnya?? gampang banget. Capcus yukkk” Kata gue sambil gandeng dia ke supermarket terdekat.

Akhirnya berkat kakak gue, gue bisa beli hadiah terindah untuk Aji. Rasanya bahagia sekali, tapi gue tau jika aji ini pasti bakal undang banyak orang dalam ulang tahunnya. Jadi gue harus jadi special di hari itu, gue harus dandan yang cantik dan benar-benar terlihat hebat di pesta ulang tahun dia.

Sampailah tiba pada waktunya.

“Mau kemana Ani?” Tanya nyokap gue sambil nonton tv sama kakak gue.

“Mau ke ulang tahun teman“

“Kamu kenapa ambil duit kakak kamu?” Tanya nyokap.

“Kagak tuh, dia yang ngasih sendiri. Tanya aja sendiri sama dia”

“Ooh,,, Pantesan duit tabungan dia habis. Kamu tau gak, dia nabung duit itu buat beli kado ulang tahun kamu minggu depan“ Kata nyokap yang langsung bikin gue sadar kalau minggu depan gue ulang tahun.

“Ooh Gitu, makasih deh. Sama aja kan duitnya juga ke Ani sekarang”

“Mau ke ulang tahun dimana Ani?”

“Di samping sekolah tepat nya di kafe hijau. Si kakak juga tau, kan sering minta beli es hijau disana..”

“Ya uda, hati-hati”

Dengan perasaan bebas merdeka tanpa larangan nyokap, akhirnya gue melangkah kaki seribu menuju ulang tahun Aji. Sampai disana, gue benar-benar gak salah tebak, banyak cewek-cewek yang diundang ke ulang tahun dia termasuk Agnes, musuh bebuyutan gue di sekolah yang suka resek. 

Saat gue masuk ke dalam dia langsung negur gue. “Eh adiknya si idiot, datang juga kesini, mau ngapain? Gak bawa kakak loe kesini? “ Kata dia namun gue diem saja.

Gue melihat Agnes uda bawa kado dan tiba-tiba teringat kalau kado gue ketinggalan di rumah.

“Kado dari gue istemewa loh, kado dari loe mana Ani? Jangan bilang loe datang cuma mau numpang makan gratis"

“Gak usah reseh deh loe. Gue punya kado special juga tapi kadonya gak perlu gue kasih liat ke loe”

“Oh ya??? Masih tau diri juga loe”

Agnes pergi ninggalin gue dan gue merasa bodoh sekali karena kado untuk Aji ketinggalan, kalau balik lagi ke rumah pasti acara penting saat pemberian kue ulang tahun pertama dari Aji bakal kelewat. Gue gak akan rela kalau si Agnes yang dapat kue pertama. Gue pun berpikir mati-matian memeras otak untuk membuat suasana jadi gak rusak.

*Dirumah*

Kakak gue yang bodoh itu, tiba-tiba ngeliat hadiah kotak yang gak sengaja terletak di lantai. Kado itu ketinggalan saat gue lagi iket tali sepatu dan langsung ninggalin kado itu begitu aja. Dia tau dan pasti inget kalau gue akan ke pesta ulang tahun yang tempatnya tadi gue sebutin, dengan nekad dia bawa kado itu sendirian tanpa sepengetahuan nyokap gue yang lagi cuci piring di dapur. Walau bersusah payah mengingat jalan, akhirnya dia tiba juga di depan tempat kafe hijau sambil bawa kado di tangannya.

Ketika pesta berlangsung dan Aji mulai mau sebutin kue pertama dia, gue dan Agnes saling berharap untuk  bisa mendapatkannya. Tapi tiba-tiba Aji menyebut nama gue dan gue senang banget kemudian maju ke depan dengan muka kemenangan di depan Agnes yang sewot itu.

“Aji maaf ya, kadonya ketinggalan tapi aku janji besok akan aku kasi ketika di lapangan basket ya?”

“Iya gapapa, ini kue pertama special untuk kamu.”

Dan saat moment penting itu, kakak gue yang idiot muncul. Sambil berteriak.

“Adik,,, adik,,, adik,,, ini kadonya,,, kadonya”

Semua orang melihat ke kakak gue termasuk juga Aji. Muka gue langsung terkejut. Agnes mengunakan kesempatan itu sambil berkata.

“Wah, kakaknya si Ani datang tuh, si idiot,,, Akhirnya adik dan kakak idiot berkumpul hahahaha ”

Kakak gue yang marah kerena merasa Agnes meledek gue, langsung menyerang Agnes hingga mukanya jatuh ke depan kue ulang tahun dan terceplak di mukanya. Gue yang malu melihat kejadian itu langsung panik. 

Aji bertanya “Itu kakak loe???” Gue bengong sambil tak bisa menjawab apa-apa

“Bukan,,, dia bukan kakak gue!” 

Gue lari keluar dari pesta dan merasa malu sekali namun karena panik tanpa sadar ada sepeda motor melaju cepat dan menabrak gue sampai akhirnya gue terpental tanpa bisa melihat apapun selain orang terakhir di atas bayangan mata gue adalah kakak gue yang berteriak-teriak

"Adik,,, adik,,, !"

8 hari kemudian gue terbangun, gue terbangun dengan kondisi tanpa bisa menggerakan kaki dan tangan gue, tulang leher gue patah karena tabrakan itu. Nyokap sama bokap ada disamping gue. Tapi ada yang kurang lengkap dari kedua orang itu, yaitu kakak gue.

“Ma, aku dimana?” kata gue sambil merasakan mata yang sakit.

“Dirumah sakit, kamu uda gak bangun sejak 8 hari lalu karena koma”

Gue melihat sekeliling dan memang gue ada di rumah sakit dan beberapa alat kedokteran. Tapi bukan itu yang gue mau lihat, gue mau lihat kakak gue karena gue merasa dalam tidur, gue selalu terbayang dia. Bayangan dimana mimpi saat masa kecil yang bahagia bermain sama dia, dia gendong gue, dia kasih makanan yang gue suka dan terakhir dia bilang dia sayang gue dengan terpatah-patah.

“Kakak mana?”

Nyokap menangis, dan bokap terdiam dengan berat hati berkata.

“Dia lagi dirawat di ruang sebelah"

“Loh dia sakit apa? Kok juga masuk rumah sakit?”

Gue bangkit dan bokap ama nyokap membantu gue berjalan ke ruangan sebelah dan melihat kakak gue yang sedang tertidur sambil meluk boneka yang dulu sering dia kasih ke gue. Gue melihat kakak gue dengan keprihatinan dan kedua matanya tertutup dengan perban,

“Kakakmu memberikan kedua matanya untuk kamu, ketika kecelakaan kamu terjatuh dan kedua matamu rusak karena cairan raksa yang dibawa motor oleh itu dan akhirnya cairan tersebut terkena mata kamu.”

“Astaga,,, Jadi kakak ga bisa ngelihat lagi??”

Gue menangis saat mendengar kalimat itu.

“Bukan cuma itu, ada pendarahan yang terjadi setelah operasi dan kakak kamu jadi kritis begini.”

Gue meraih tangan kakak gue, sambil berkata.

“Kakak bangun,,, Maafin Ani,,, Kakak bangun. Ani janji setelah kakak sembuh, Ani akan sayang sama kakak lagi,,, Ani mohon,,,”

Tangan kakak gue bergerak dan berkata dengan seperti biasanya.

“Adik,,, adik,,, kakak sayang kamu,,, Selamat ulang tahun” kata kakak gue untuk ucapaan terakhir dia

Dan kalimat itulah terakhir yang gue dengar dari dia. Dia telah pergi untuk selamanya, pada saat terakhir dalam hidupnya dia masih mampu memberikan kado spesial berupa kedua matanya untuk gue. Dokter sempat menolak untuk memberikan matanya ke gue, tapi kakak gue ngotot. Dia merasa tidak boleh ada orang lain yang cacat di keluarga ini selain dia. Mama juga menolak niat baiknya tetapi kakak gue marah dan gak mau makan sampai dia bisa kasih kedua matanya untuk gue. 

Akhirnya mama luluh dan dia ikhlas hingga akhirnya operasi ke gue berhasil tapi kakak gue alami pendarahan dan akhirnya kritis kemudian pergi untuk selamanya. Selamanya untuk membuat gue merasa tak perlu merasa malu memiliki kakak seperti dia. Dia bukan hanya seorang kakak yang bertahan atas penderitaan yang dia miliki sebagai anak yang lahir dengan kerterbatasannya, tapi dia adalah seorang kakak berhati malaikat yang tanpa pernah berhenti mencintai gue sebagai adiknya.

Tanpa pernah merasa sakit hati oleh kalimat-kalimat yang terkadang lebih menusuk daripada gue memukulnya dengan keras.

Kakak, karena dirimu lah kini aku sadar. Aku tidak terlahir untuk sempurna tanpamu, walau dunia ini mungkin tidak pernah adil untuk kehidupanmu saat ini. Apapun yang kamu lakukan atas dasar yang kau pikirkan, kaulah tetap kakakku yang terbaik dan paling tulus berada di sampingku selama ini. Aku sangat bodoh, hanya karena malu dengan temanku, akhirnya aku pun menjadi benci padamu padahal tidak semestinya aku berbuat seperti itu kepadamu. Semua sikap buruk ku selama ini slalu kau balas dengan kebaikan hatimu. Selamat jalan Kakak ku tercinta, Maafkan aku dan semoga Kau bahagia di Surga.
Aku Tidak Mempunyai Alasan Untuk Mencintai Dirimu

Aku Tidak Mempunyai Alasan Untuk Mencintai Dirimu

http://www.media-unik.com/

Seorang pemuda bisu bernama Rafli sangat mencintai seorang wanita cantik dan  populer, Wanita itu  bernama Kinar. Setiap hari Rafli memandangi Kinar dari kejauhan, meskipun Kinar sama sekali tak mengenal Rafli  namun Rafli begitu mengenal Kinar. Setiap hari disela-sela kesibukannya membantu berjualan disebuah kampus dimana Kinar menuntut ilmu, ternyata  Rafli selalu merasa bingung bagaimana cara dirinya mengungkapkan perasaanya kepada Kinar. Bisa dibilang Rafli adalah  pria yang penuh dengan keterbatasan sehingga untuk mengungkapkan perasaanya saja dia tak mampu dan tak mengerti. Ingin sekali rasanya dia mendekati Kinar dan mengungkapkan semua rasa ketertarikannya pada Kinar.

Saat jam kuliah telah usai tanpa diduga Rafli yang tak tau apa-apa tentang mengungkapkan sebuah cinta berusaha menarik tangan Kinar. 

"Eh eh,,, Kamu mau apain saya, lepas lepas!!". 

Kinar begitu panik dan berteriak minta tolong namun Rafli terus menarik tangan Kinar sampai ke suatu tempat yang sepi. Tangannya membekap lembut mulut Kinar dan sesampainya ditempat sepi Rafli memandang Kinar dengan begitu lugu dia tersenyum. Kinar merasa perbuatan Rafli adalah sebuah kejahatan, dia membrontak dan sesekali dia meludahi Rafli namun Rafli hanya memandangi Kinar tetap dengan senyuman. 

Kinarpun kebingungan dan dengan emosinya dia bertanya "Mau apa kamu membawa aku kesini! Tolong lepaskan aku!!". Rafli masih dengan pandangannya yang lugu kemudian mengambil secarik kertas dalam kantong celananya  dan dia memberikan kertas tersebut kepada Kinar. Rupanya isi dari kertas  itu adalah ungkapan cinta dari Rafli yang bertuliskan "Aku mencintaimu" .

Kinarpun semakin tak mengerti, bagaimana bisa orang yang tidak dia  kenal bisa mempunyai perasaan cinta kepadanya. "Apa alasanmu mencintaiku?" Tanya Kinar sembari emosi dan amarahnya semakin memuncak. 

Masih dengan senyumnya Rafli memandang wajah Kinar sembari memandangi Kinar ia menggelengkan kepalanya, menandakan bahwa dia tak tau alasannya. 

Masih dengan amarahnya Kinar berkata "Dasar idiot kamu, cepat lepaskan aku atau kamu bakalan nyesel!!". 

Rafli tersenyum, akhirnya melepaskan pegangan tanganya ke Kinar, sembari tangannya mengisyaratkan bahwa ia ingin Kinar jangan beranjak dulu. Rupanya Rafli ingin membicarakan sesuatu kepada  Kinar, lalu Rafli mengambil buku dan pena dari tas Kinar. Rafli  tetap dengan senyumnya sembari menuliskan sesuatu, entah apa yang dituliskannya,,, Saat Rafli menulis dengan tenang dan disaat itu pula  Kinar melarikan diri dari tempat tersebut.

Akhirnya Kinar pun lari menjauh dari Rafli yang sedang terus menulis, sepertinya Rafli juga  menyadari Kinar pergi dan hanya bisa memandangnya. Kinar berlari sampai diujung persimpangan, tepat ddi perlintasan rel kreta namun tanpa disadari  kreta bergerak mendekat kearah Kinar. Dia tak sadar  berdiri di rel karena terlalu panik. 

Rafli yang tak bisa bicara apalagi berteriak kemudian mengejar Kinar sampai sesaat kreta begitu dekat dan hampir saja menghantam tubuh Kinar. Akhirnya mereka berdua terlempar menjauh dari kreta, hampir saja mereka berdua terhantam kreta yang melaju dengan cukup kencang.

Sontak saja orang-orang di sekitar lalu dengan sigap mendekat dan mengerumuni tepat dimana mereka berdua terjatuh. Beruntung Kinar tak terluka sedikitpun namun kepala  Rafli menghantam batu yang mengakibatkan dirinya terluka   namun tidak sampai fatal. Kinar berusaha untuk membangunkan Rafli dari pingsannya lalu tangan Kinar menggenggam kertas yang tadi ditulis oleh Rafli.

Saat Kinar membaca dan inilah isinya "Rafli sayang Kinar, Rafli cinta Kinar, Rafli tidak  punya alasan kenapa Rafli mencintai Kinar jadi Rafli mau lepasin Kinar, Rafli cuma mau Kinar bebas dan bahagia" .

Tulisan itu membuat Kinar menangis dan air matanya menetes begitu saja, ternyata tak ada niat buruk sedikitpun dari Rafli. Dia  hanya ingin mengungkapkan rasa cintanya kepadaku namun dia tidak tau bagaimana  caranya. Dan lebih dari itu apa yang dituliskan Rafli menandakan bahwa cintanya tak memiliki alasan, dia hanya ingin melihat Kinar bahagia meskipun bukan dengannya. 

 Sejak saat itu Kinar dan Rafli berteman akrab dan saat Kinar tanyakan kejadian dipinggir rel kreta "Mengapa kamu melepaskanku sementara kamu  mencintaiku."

Rafli menjawab masih dengan tulisanya

"Karena Rafli teringat nasehat ibu bahwa jika Rafli mencintai seseorang, jangan mencintai dengan sepenuh hati Rafli. Cintai dia dengan cukup dan cintai dia juga dengan nuranimu karena hati bisa saja tertutup dan gelap, sementara nurani tetap terang dan bercahaya, dan saat diriku melakukan kesalahan maka nuranimu akan datang untuk menyadarkanmu".

Dan Kinarpun tersenyum memeluk Rafli sambil berbisik, Rafli maukah kamu  mencintaiku dengan hati dan Nuranimu??"
Aku Tidak Memahami Makna Boneka yang Selalu Kau Berikan Padaku

Aku Tidak Memahami Makna Boneka yang Selalu Kau Berikan Padaku

http://www.media-unik.com/

Namaku Karin, aku mempunyai pacar, namanya andri. Aku sudah lama berteman dengan andri. Tahun lalu ketika kami pergi ke perjalanan wisata sekolah, aku mulai menyadari kalau aku jatuh cinta sama andri. Sebelum Perjalanan itu berakhir, aku mengambil langkah untuk menyatakan cinta kepada andri. Cintaku pun diterima oleh andri dan kami sekarang resmi menjadi sepasang kekasih, tetapi cara kami saling mencintai sedikit berbeda. Aku selalu fokus hanya pada diri andri dan sangat mencintai pribadinya, tetapi disisi lain andri tak pernah menganggap diriku ada. Bagiku, andri adalah satu-satunya pria yang aku cintai tetapi buat andri, mungkin diriku ini sebagai pacar cadangan saja. 

"Andri, apakah kamu ingin pergi menonton film?" Tanyaku. 

"Saya tidak bisa" Jawab andri

"Kenapa, apa kamu sibuk?" Aku bertanya dengan perasaan kecewa

"Tidak,,, aku akan bertemu seorang teman" Jawab andri.

Andri selalu seperti itu . Andri sering bertemu gadis di depan mataku, seperti menganggap diriku tidak ada. Baginya, aku hanyalah pacar simpanan saja. "Kata Cinta hanya keluar dari mulutku. Sejak aku mengenalnya, aku tidak pernah mendengar dia mengatakan dia mencintaiku. Dia tidak pernah mengatakan apa-apa dari hari pertama kita pacaran namun setiap hari dia hanya memberikan aku sebuah boneka. Aku tidak tahu mengapa?" Ceritaku dengan penuh tanda tanya.

Kemudian suatu hari . . . 

Aku : "emm,,, Andri, aku,,," 

Andri : "Apa?" 

Aku : "Aku mencintaimu" 

Andri : (hanya memberikan sebuah boneka lalu pulang). Itulah bagaimana Andri mengabaikan diriku ini. Tak ada sepatah katapun dan andri hanya memberikan boneka itu. Kemudian ia pergi, seperti sedang menghindar. Aku menerima boneka dari andri hampir setiap hari, hingga ruangan kamar aku penuh dengan boneka pemberian andri.

Lalu suatu hari datanglah tanggal 15, hari itu merupakan hari ulang tahunku yang ke 19 tahun . Ketika aku bangun di pagi hari, aku selalu membayangkan merayakan ulang tahunnya berdua bersama andri ditaman yang penuh dengan bunga-bunga. Aku pun bersabar menunggu andri untuk menelpon diriku tetapi,,, siang telah berlalu, malam telah berlalu dan langit pun sudah gelap. 

Andri belum juga menelpon diriku, hingga aku tertidur lelap. Kemudian sekitar jam 2 pagi hari, tiba-tiba andri menelepon diriku hingga membuat aku terbangun. Dia menyuruh aku untuk keluar rumah dan aku pun menyambutnya dengan suka cita. Aku terus membayangkan hal indah yang selalu dia bayangkan. 

Aku : "Andri ???" 

Andri : "Disini,,, ambil ini" Sekali lagi, dia memberikan diriku sebuah boneka kecil. 

Aku : "Apa ini?"

Andri : "Kemarin aku lupa memberikannya sama kamu, jadi aku memberikannya sekarang. Aku akan pulang sekarang, bye!" 

Aku : "Tunggu, tunggu! Apakah kamu tahu sekarang ini hari apa?"

Andri : "Hari ini??? Aku tidak tahu"

Aku merasa sangat sedih, aku pikir andri akan ingat hari ulang tahunku. Andri pun berbalik arah dan pergi seperti tidak ada yang terjadi. 

Lalu aku berteriak: "Tunggu!!" 

Andri : "Apa kamu ingin mengatakan sesuatu?"

Aku : "Katakan padaku,,, katakan padaku kau mencintaiku." 

Andri : "Apa???" 

Aku : "Katakan!" (Aku memeluk andri dari belakang) berharap andri bisa mengatakan bahwa dia mencintai diriku. 

Tapi kenyataanya andri hanya bicara dingin. "Aku tidak ingin mengatakan itu, jika kamu kecewa mendengarnya silahkan mencari penggantiku" Lalu andri pergi. 

Mendengar perkataan itu, aku menangis dan terjatuh ke tanah. "Mengapa andri tidak bisa mengatakan cinta padaku, bagaimana mungkin ini bisa terjadi??? Aku merasa bahwa mungkin dia bukan pria yang tepat untukku." Tangisku degan penuh air mata

Setelah hari itu, aku diam sendiri di rumah sambil menangis. Tetapi andri tetap saja tak bisa mengatakan cinta kepadaku. Andri hanya terus memberikan boneka kecil setiap pagi dan meletakkannya di luar rumahku. Hingga boneka-boneka itu menumpuk semakin banyak di kamarku. 

Setelah satu bulan berlalu, aku mulai bersekolah lagi. Tapi apa yang kulihat sungguh menyakitkan karena aku melihat andri jalan dengan gadis lain. Aku langsung berlari dan kembali ke rumah kemudian memandangi semua boneka-boneka itu di dalam kamarku. 

Sambil menangis aku berkata "Kenapa dia memberikan boneka-boneka ini kepadaku, apakah boneka-boneka ini juga diberikan kepada wanita lain?" 

Dalam kondisi penuh emosi, aku melempari boneka itu. Lalu tiba-tiba, telepon berdering yang ternyata dari andri. Andri menyuruhku untuk datang ke halte bus di luar rumahku. Aku mencoba menenangkan diri dan pergi ke halte bus. Aku terus berjanji dalam hati bahwa aku akan melupakan dirinya dan segera mengatakan putus. Lalu andri datang tepat di depanku, sambil memegang sebuah boneka besar.

Andri : "Karin , Aku pikir kamu marah namun ternyata kamu benar-benar datang" (sambil menyodorkan boneka besar) 

Aku : "Aku tidak membutuhkannya." 

Andri : "Kenapa?"

Lalu aku mengambil boneka itu dari tangannya dan melemparnya di jalan.

Aku : "Aku tidak butuh boneka ini , aku tidak membutuhkan nya lagi! Aku tidak ingin melihat orang seperti kamu lagi!".

Tapi tidak seperti hari-hari lain, suara andri sangat gemetaran. 

"Maafkan aku"  Andri meminta maaf dengan suara kecil lalu andri berusaha mengambil boneka itu di jalan.

Aku : "Kamu bodoh! Mengapa kamu masih saja mau mengambil boneka itu!!!"

Tapi andri mengabaikan ucapanku dan mengambil boneka itu. Lalu,,, "Peeep,,, Peeep,,, !!" Dengan klakson keras, sebuah truk besar sedang menuju ke arah andri.

"Andri ! Pergi menjauh !!!" Teriak ku dengan penuh khawatir

Tapi andri tidak mendengarkan teriakanku, andri berjongkok dan mengambil boneka itu. "Boom!!" Suara itu, begitu mengerikan. Itulah saat terakhir diriku bertemu dengan dirinya dan juga saat terakhir bagiku melihat wajahnya dan harus rela berpisah dengan andri selamanya.

Setelah hari itu, aku harus menjalani kehidupan dengan sendiri diselimuti kesedihan yang begitu mendalam. Setelah menghabiskan waktu selama dua bulan seperti orang gila, aku mengambil salah satu boneka yang pernah diberikan andri. 

"Hanya boneka-boneka ini kenangan ku dengan kamu. Aku ingat hari-hari dimana aku menghabiskan waktu bersama dia, ketika kita sedang jatuh cinta" racau diriku seperti orang gila.

"Satu,,, dua,,, tiga,,, Aku mulai menghitung semua boneka itu. Empat ratus delapan puluh lima buah boneka" Itu semua berakhir dengan 485 boneka. Aku kemudian mulai menangis lagi, dengan boneka dalam pelukanku, aku memeluk erat-erat boneka itu, lalu tiba-tiba,,, " 

"Aku mencintaimu,,, aku mencintaimu" aku pun terkejut, lalu menjatuhkan boneka itu kemudian mengambil boneka itu kembali dan menekan perutnya.

"Aku mencintaimu,,, aku mencintaimu" Kata-kata keluar dari boneka itu tanpa henti. Aku mencintaimu" 

"Mengapa aku tidak menyadari kalau hatinya selalu di sampingku dan selalu melindungiku. Mengapa aku tidak menyadari bahwa dia mencintaiku sebanyak ini ?"

kemudian aku mengambil boneka di bawah tempat tidur dan menekan perutnya, itu adalah boneka terakhir. Boneka itu merupakan salah satu boneka yang jatuh di jalan, dengan noda darah di atasnya dan terdengar suara yang keluar dari boneka besar itu.

"Karin,,, apakah kamu tahu, hari apakah sekarang? Kita sudah saling mencintai selama 486 hari. Apakah kamu tahu makna dari angka 486? Aku tidak bisa mengatakan aku mencintaimu karena aku terlalu malu. Jika kamu memaafkan aku dan mengambil boneka ini, aku akan mengatakan bahwa aku mencintaimu setiap hari sampai aku mati. Karin,,, I love You Forever "

Air mata datang mengalir keluar dari ke dua mataku. "Kenapa? Kenapa? Aku bertanya Tuhan, mengapa aku baru mengetahui semua ini sekarang? Dia tidak bisa berada di sisiku, tapi dia mencintaiku sampai menit terakhir nya" Aku pun menangis dengan penuh kesedihan dan penyesalan

Sebulan kemudian aku bertemu dengan Jessica gadis yang pernah jalan bareng dengan andri. Aku pun bertanya:

Aku : Hai, Bukankah kamu yang waktu itu bersama Andri?

Jessica : Iya, Aku sedih sekali ia pergi dengan cepat. Padahal beberapa hari sebelumnya ia memintaku untuk memberi tahu tempat yang menjual boneka besar yang bisa bicara. Dia lelaki yang baik. dalam perjalanan dia menceritakan semua tentang kekasihnya yang sangat ia cintai bahkan ia pernah curhat padaku tentang bagaimana cara mengungkapkannya perasaanya untuk pacarnya. Menurutku dia lelaki bodoh, tapi dia tetap berusaha untuk membahagiakan pasangannya dengan segala kekurangannya. Sungguh sangat beruntung sekali wanita yang pernah menjadi pacarnya. O iya, kamu siapa ya?

Tanpa menjawab sepatah katapun, aku berlari pergi meninggalkan Jessica sambil menahan tangis yang sudah tidak terbendung lagi.

*****
Terkadang cinta memang tak pernah bisa dimengerti, seperti cerita cinta di atas. Teruslah berpikir positif kepada pasanganmu, dan tanyakan jika kamu membutuhkan kepastian darinya. 
Cintaku Padamu Tulus Apa Adanya Bukan Ada Apanya

Cintaku Padamu Tulus Apa Adanya Bukan Ada Apanya

http://www.media-unik.com/

Malam itu, seharusnya bukan jadi malam milik gue. Malam yang sesungguhnya bukanlah yang gue harapkan. Adit, merupakan temen kecil gue. Entah harus bagaimana gue mengatakan? Tiba-tiba ketika habis pulang dari hang out di kafe, ia mengarahkan motornya ke sebuah tempat yang mungkin baru dalam hidup gue. Tempat pelacuran, ya . . . semua juga tau kalau daerah yang sedang gue datangin ini adalah daerah protistusi. Gue sempat protes sama Adit, kenapa tiba-tiba ngajak gue ke tempat kayak ginian. Umur gue kan masih 17 tahun dan baru aja dapat KTP resmi dalan hidup hidup gue selama ini.

Gue gak bisa ngelarang teman gue untuk menyalurkan apa yang dia inginkan walaupun harus dengan cara seperti ini namun yang terbaik buat gue adalah tidak ikut dalam permainan dia. Akhirnya kita berdua memarkirkan motor di sebuah rumah. Dari kejauhan saja sudah terlihat jelas ada banyak cewek-cewek cantik yang berdiri sambil menggoda. Adit masuk, dan gue memutuskan untuk tunggu di luar saja. 

Sesekali dia nanya ke gue, "yakin loe gak mau coba? Gue bayarin deh!"

"Ogah, gue masih tahan iman, loe aja sana! Jangan pakai lama! Entar kalau digrebek polisi, disangka gue lagi yang mau!"

"Iya-iya, duduk manis saja loe disana!"

Dengan wajah cemburut banyak perempuan yang liatin gue seperti orang bego yang nunggu diluar sambil megangin helm gue. Adit uda memilih cewek yang harus jadi teman dia malam itu. Gue menunggu di luar dan tiba-tiba salah satu cewek di dalam rumah itu keluar sambil menghisap rokok. Dia ngeliat gue, lalu menawarkan rokok kepada gue.

"Enggak makasih, gue gak ngerokok" kata gue menolak dengan halus.

"Hah, jaman gini masih ada yang gak ngerokok?? Aneh loe!" Tanya cewek itu dan gue hanya senyum-senyum.

Dia duduk disebelah gue, menatap mata gue dengan tajam sambil sesekali membuang asap rokok ke langit-langit atap.

"Kok nunggu disini, ga ikutan aja sama temen kamu!"

"Enggak, biarian aja si adit yang pengen, gue cuma nemenin aja"

"Uda, loe sama gue aja mau?"

Gue memandang cewek disamping gue, sejujurnya dia cewek yang cantik, putih dan idaman gue. Tapi ketika dia menawarkan dirinya ke gue, tiba-tiba gue jadi ill fill. Kenapa cewek secantik ini harus menjadi seorang pelacur, dunia ini memang gak adil.

"Enggak mbak, makasih"

"Uda maulah, gue kasih diskon" Tawar dia lagi.

"Beneran mbak, saya gak mau" Tolak gue dengan halus.

"Apes deh gue, dari tadi gak ada yang mau ama gue"

"Loh mbak kan cantik, kok ga ada yang mau!"

"Ya nasib lah, namanya juga jualan, kadang laku, kadang kagak, malah gue lagi ada masalah lagi"

Entah mengapa gue jadi merasa ingin tau masalah dia.

"Masalah apa mbak?” Tanya gue

"Umur loe berapa?" Tanya dia ke gue

"Masuk 17 tahun ini"

"Yailah, masih brondong,,, masih belum tau namanya dunia dewasa" Ledek dia.

"Kata siapa,,, setiap orang punya masalah, gak mandang besar ataupun kecil umurnya"

Dia melihat gue, mungkin dia merasa gue pinter merangkai kata-kata.

"Kayanya loe bukan cowok brengsek ya,,, beda sama cowok-cowok yang suka kesini cuma pengen cari cewek buat kesenangan sesaat"

Gue tersenyum manyun dipuji dia.

"Hehe, ga semua cowok brengsek kok mbak"

"Mungkin aja,,, hmmm,,, gue lagi butuh duit" Kata dia tiba-tiba.

Dalam hati gue, mungkin ini masalah klasik. Kalau ga butuh duit, buat apa dia kerja sebagai pelacur.

"Maaf kalau boleh tau, duit buat apa ya?"

"Nasib jadi orang miskin, selalu kena masalah, nyokap gue tiba-tiba ada benjolan di perut. Kemarin sempat dibawah ke puskemas, kata dokter sih tumor ringan. Mesti cepat-cepat di operasi kata dokter tapi ya tau sendiri Negara kita, apa-apa butuh duit. Ujung-ujungnya duit buat operasi, makanya gue lagi sial, semingguan ini jarang dapat pelanggan. Apes!”

Entah mengapa, gue merasa ada kejujuran dari apa yang cewek ini omongin. Dia gak seperti lagi sandiwara.

"Namanya mbak siapa?"

"Panggil gue Eva aja! Loe?"

"Gue, Rasya"

Tiba-tiba kita terdiam, melihat wajahnya yang tampak sedih sehabis cerita kehidupan dia. Gue jadi merasa iba dan menawarkan bantuan kepada dia setulus hati.

"Kalau eva emang butuh duit, gue ada tapi gak banyak. Kali aja bisa bantuin kamu buat nutupin kekurangan biaya berobat"

Dia ngeliat gue.

"Loe kan masih 17 tahun, mau dapat duit dari mana 1,5 juta buat bantuin kekurangan gue!"

"Ooh, jadi kurangnya 1,5 juta. Tenang aja Va, gue ada kok kalau segitu tapi kalau sekarang gue ga bawa duitnya jadi bagaimana kalau besok aku berikan ke kamu?”

Dia tertawa kecil.

"Gue sih uda biasa digombalin sama pelanggan. Tapi kalau digombalin berondong sih baru kali ini" Ledek dia.

"Sumpah gue ga bohong,,, Begini saja, nomor hendphone loe berapa? Besok gue telepon dan kasih duitnya, tapi jangan disini ya soalnya gue ga nyaman"

"Terserah mau dimana, neh nomor gu" Kata dia sambil ngasih kertas dengan angka nomor telepon dia.

"Inget loe,,, gue ini bukan orang baik"

"ue juga bukan orang baik tapi juga bukan orang jahat, gue dan loe hanya terlahir di dunia yang keduanya gak bisa kita hindari"

Tiba-tiba adit selesai, dan dia langsung menuju gue. Sebelum adit ngajak gue pergi, gue pamitan sama eva. Dia pun tersenyum. 

Dari wajahnya gue tau, dia pasti berharap banget apa yang gue katakan ke dia itu benar. Walau sebenarnya gue sendiri ga punya duit sebanyak yang dia mau. Duit yang gue punya sekarang hanya ada 900 ribu dan masih kurang 600 ribu buat ngasih ke eva. Akhirnya gue mesti nunggu seminggu hingga terkumpul 1,5 juta. Bermodalkan duit yang sebenarnya adalah uang jajan gue, akhirnya gue nelepon dia. Sebelum memastikan apakah eva sserius atau sedang berbohong jadinya gue pastiin dulu kebenarannya. Gue sempet survey ke PSK sekitar tempat kerja eva dan hasilnya positif, dia ga bohong makanya gue usahain duit terkumpul cepat.

Eva terkejut ketika gue nelepon dia dan gue janjian ketemu sama dia di kafe yang telah gue tentukan. Seumur-umur dalam hidup gue, baru kali ini gue beramal cukup besar untuk orang lain. Gue masukan duit itu dalam tas yang akan gue bawa nanti waktu ketemu. Mungkin bokap ama nyokap gue akan marah besar kalau tau duit jajan gue habis untuk dia. Tapi gue cukup beruntung terlahir dari keluarga yang mampu, jadi gue yakin bahwa bokap ama nyokap gak akan tega biarin gue hidup tanpa duit sedikitpun. Andai gue bilang bahwa gue butuh duit pasti akan dikasih lagi.

Eva muncul dengan pakaian yang lebih tertutup kebanding pertama kali gue lihat. Kita makan dan sesekali gue jelaskan kenapa gue baru hubungi dia dengan alasan sibuk ujian, padahal sesungguhya sibuk nabung untuk bantu dia. Eva mungkin gak pernah kepikiran kalau gue ngajak dia ketemu untuk bantu keuangan dia, dia lebih berpikir kalau gue ini ketemu dia sebagai seseorang yang membutuhkan dia seperti laki-laki lainnya.

Kita sempat jalan-jalan sebentar sampai akhirnya motor gue membawa dia ke pantai. Kebetulan mall di kota gue dekat dengan pantai. Gue pun duduk disamping dia, cukup nyaman rasanya.

Dia langsung menyodorkan pertanyaan.

"Sebenarnya, loe manggil gue untuk make gue? Atau temenin loe jalan sih?"

"Coba tebak?" Tanya gue.

"Dua-duanya juga ga masalah, gue uda lama gak jalan sama cowok. Terakhir pacaran juga apes. Dari sekian cowok yang nembak gue, cuma dia yang gue terima. Ujung-ujungnya cowok emang brengsek karena sekedar mau tidur sama gue makanya sejak saat itu gue mati rasa sama yang namanya cinta!"

"Loh kayaknya loe dendam banget ya sama cowok. Maaf loh kalau lancang, cuma aku ngerasa kalo kamu begitu”

"Ngapain minta maaf, emang nasib gue kok. Terlahir sebagai cewek hina, miskin, keluarga berantakan, Lonte!” Tiba-tiba eva nangis setelah mengucapkan kalimat terakhir itu.

"Loe nangis" Tanya gue jadi ikut sedih.

"Lonte,,, gue uda sering denger kalimat itu dari mulut orang lain buat gue. Rasanya nyakitin banget!! Asal loe tau, kalau aja dunia ini lebih indah dari yang gue mau. Gue juga gak mau jadi lonte. Siapa sih di dunia ini yang mau jadi pelacur, Lonte,,, Ini semua aku lakukan karena terpaksa. Masih ada adik sama keluarga yang butuh gue untuk bertahan hidup"

"Eva,,, Jangan nangis dong. Tujuan gue kesini, cuma pengen ngasih ini" Kata gue sambil ngasih duit ke dia.

"Gue emang masih berondong seperti yang loe bilang, tapi gue juga punya hati. Walau hidup gue cukup, tapi gue mengerti perasaan loe. Mungkin Tuhan cuma lagi kasih ujian saja buat hidup loe. Kalau pun itu berat saat ini, gue harap bantuan dari gue ini bisa sedikit membantu meringankan beban loe"

"Loe.. kenapa sih mau bantu gue? Kan gue ini bukan siapa-siapa loe, bukan temen loe. Bahkan bukan orang yang pantes kenal sama loe" kata dia sambil menangis.

"Gue juga gak tau tapi yang jelas, kita uda di takdir kan buat jadi orang yang saling mengenal. Gue senang kok kenal sama loe. Sekarang pakai duit ini buat operasi nyokap loe ya,,, Biar cepat sembuh dan loe bisa kerja yang lain, bukan seperti sekarang"

Dia terdiam sambil merenung.

"Kalau pun gue gak kerja kayak gini, gue yakin juga uda pasti gak ada yang mau. Palingan laki-laki berengsek yang mau sama gue"

"Kata siapa gak ada yang mau"

"Ya kata gue lah,,, mana ada sih yang mau sama bekas pelacur!! Bekas lonte seperti gue"

"Gue mau"

Eva terdiam mendengar kalimat gue.

"Umur loe masih muda, belum tau yang namanya cinta. Ya sudah, terima kasih buat bantuan loe. Kelak kalau gue ada duit pasti gue akan balikin duit ini. Sekali lagi, terimakasih"

"Sama-sama eva"

Selang beberapa hari, eva sempat sms dan memberi kabar ke gue kalau nyokapnya sukses dengan operasi dia. Kita jadi rutin saling sms dan telepon hingga pada akhirnya dia ngundang gue ke rumah dia untuk bertemu nyokap dia. Gue menerima tawaran dia sekaligus ingin tau apakah benar kalau nyokap dia habis dioperasi. Ketika gue sampai kerumah, nyokapnya berlinang air mata ngucapin terima kasih, gue bersyukur ternyata eva jujur apa adanya. Dan yang paling gue senang, dia bilang ke gue kalau dia lagi cari kerjaan buat hidup sebagai orang bersih.

Saat itu, tanpa sepengetahuan eva. Bokap tirinya tiba-tiba minjem duit ke gue, dia bilang buat bayar utang. Karena gue gak enak ati jika menolak, akhirnya gue kasih duit ke bokapnya tanpa sepentahuan eva. Gue juga sering bantuin ngaterin eva untuk cari kerjaan yang baik. Sampai akhirnya dia dapat kerjaan sementara. Selama ini, keluarga dia gak tau kalau eva kerja sebagai pelacur, eva berusaha nutupin itu semua dan akhirnya lembaran gelap itu terkubur dengan sendirinya.

Tanpa ku sadari, gue dan eva sudah semakin dekat. Setelah pendekatan itu, akhirnya kita menjadi sepasang kekasih. Mungkin cinta itu memang buta ya, baru kali ini gue merasakan cinta yang begitu dalam dari seorang perempuan di usia gue yang masih muda. Ketika dulu gue punya pacar yang bisa di bilang masih cinta monyet tetapi gue gak pernah ngerasa sebahagia ini,,, Aku sangat bahagia sekali bisa pacaran dengan eva. 

Walaupun dia punya masa lalu kelam tetapi cinta berhasil membuat gue menghapus semua pandangan buruk itu. Seminggu setelah jadian, dengang uang jajan yang gue kumpulin, gue bisa membeli cincin yang sama untuk kita pakai sebagai lambang cinta. Buat eva mungkin ini aneh, tapi dia sadar kalau gue masih berondong dan pasti gaya pacarannya juga kayak sinetron di tv jadi dia bisa maklumin.

Tapi sepanjang waktu kami pacaran, gue merasa eva semakin hari semakin kurus dan tubuhnya jadi lemes gitu. Ketika gue Tanya ke dia, dia Cuma bilang kalau dia mungkin kecapean. Tapi sebenarnya ada hal yang gue takutkan dengan kondisi dia. Gue masih ingat, dulu waktu gue memastikan kalau eva gak bohong pas bilang butuh duit, gue sempat kembali ke tempat pelacuran dimana dulu dia kerja disitu, dan iseng-iseng saja gue ngobrol sama cewek disana tentang dia.

"Loe siapanya eva?"

"Temen aja mbak,,, Kalau boleh tau, dia kan cantik, kok bisa ga ada pelanggan sih?"

"Nasib mas, eva kena penyakit sifilis (Penyakit Kelamin). Kayaknya banyak pelanggan yang uda tau dia itu kena penyakit gituan, makanya ga ada yang mau sama dia! Disini kan persaingan ketat, mungkin saja ada yang bocorin gitu, makanya kasihan dia"

"Kenapa ga berobat aja dia?"

"Maunya sih gitu! Tapi nyokapnya kan sakit, jadi dia mati-matian cari duit buat nyokap dia dulu, baru nanti mikirin sembuhin penyakit dia"

"Kasihan ya"

"Iya mas, susah hidup sekarang. Saya yang dulu anterin dia ke dokter aja jadi sedih kalau bayangin hidup dia"

Dengan modal informasi yang sudah gue dapat dari teman dia, gue jadi yakin kalau eva jadi kurus ini pasti ada kaitan nya penyakit dia dulu. Walau dia ga pernah mau cerita ke gue. Mungkin karena dia takut kalau dia penyakitan maka gue akan ninggalin dia. Padahal gue gak pernah peduli dengan sakitnya dia. 

Sakit eva makin buruk sampai akhirnya dia gak bisa kerja. Gue akhirnya nyamperin ke rumah dan dia gak bisa bangun karena tiba-tiba tubuhnya jadi seperti lumpuh gitu.

Saat itu juga gue putuskan untuk bawa dia ke rumah sakit namun dia sempat menolak.

"Rasya, rumah sakit itu mahal,,, Orang miskin kayak gue kalau sakit itu ga ada keadilan, jadi biarin aja gue minum obat biasa saja nanti juga bakalan sembuh dengan sendirinya”

“ loe itu uda gak bisa bangun. Gak usah pikirin duit. Gue ada tabungan, yang penting sekarang kita ke rumah sakit.”

Dengan penuh kesedihan, akhirnya eva gak bisa nolak kemauan gue. Gue menggendong dia sampai ke rumah sakit. Dia dirawat dan dokter mengatakan ke gue dengan berat hati kalau eva sudah terkena sifilis akut dan seluruh tubuhnya sudah terkontiminasi sama sel-sel neurosifilis yang kemungkinan sembuhnya sangat kecil sekali. Dengan penuh air mata gue memohon kepada dokter untuk sembuhin dia. Gue dan nyokap serta adiknya saling bergantian menjaga dan merawat dia. Saat itu lagi ujian akhir kelulusan sekolah, gue harus bertahan dalam dua hal. Konsetrasi ke ujian dan konsetrasi ke eva.

Mungkin kedua cobaan itu berat tapi akhirnya gue berhasil mengerjakan semua ujian yang datang silih berganti bersamaan dengan waktu gue menjaga eva. Eva semakin kritisdan dia gak banyak bicara lagi seperti sebelumnya. Sepertinya dia tau, hidup dia tidak akan lama lagi. Dia nyerahin sebuah diary ke gue dimana disana dia bilang hanya boleh dibaca setelah tiba saatnya nanti.

"Jangan dibuka ya sampai nanti kalau gue uda ga bisa bangun lagi"

"Kok loe ngomong gitu"

"Rasya,,, Mungkin selama ini gue gak pernah jujur tentang panyakit gue, tapi gue cuma gak mau kalau loe tau gue punya penyakit ini karena loe pasti akan ninggalin gue. Ternyata gue salah, loe benar-benar hadiah paling indah dalam hidup ini yang dikasih Tuhan buat gue. Gue pikir Tuhan gak akan pernah ngasih kebahagiaan buat gue karena memang gue ga pantes. Ternyata gue salah, Tuhan itu adil dan keadilan itu di tunjukkan lewat loe"

"Jangan ngomong gitu eva,,, Gue yang harusnya bersyukur punya pacar seperti loe dalam hidup gue. Loe benar-benar anugrah dan loe harus kuat ya, kita sama-sama berjuang untuk kebahagiaan kita"

Eva hanya menangis mendengar gue bicara begitu dan Gue pun ikut menangis. Entah mengapa, gue seperti merasa ini adalah ujung dari akhir kisah kami.

"Rasya, gue mau minta tolong satu hal lagi sama loe,,, boleh?"

"Silahkan ngomong aja va, kita kan pacaran jadi terbuka saja padaku"

"Gue gak punya apa-apa untuk ngasih loe sebagai balasan atas kebaikan loe, tapi gue cuma punya ini. Bisa loe ambil kalung ini dari leher gue, soalnya.. tangan gue uda gak bisa bergerak lagi"

"Kenapa bicara begitu?"

"Plissst, tolong kamu ambill" Dengan berat hati gue melepas kalung itu dan mengambilnya.

"Disimpan ya beserta buku harian yang gue tulis itu"

"Iya eva,,, Tadi kamu bilang mau minta tolong, kenapa gak dilanjutkan?"

"Kalau gue mati, tolong jangan kubur gue di sini. Gue mau dikubur di tanah kelahiran gue, bisa kan kamu menolongku"

Mendengar kalimat itu dari mulut dia. Hati gue hancur,,, Gue gak tau harus bagaimana mengungkapkan kata-kata yang pantas untuk membuat gue bangkit dan percaya kalau dia akan sembuh. Gue hanya bisa menangis dan mengiyakan permintaan dia. 

Karena ada ujian lagi besok jadi Gue pamitan sama dia. Gue mencium kening dia dan dengan berat hati saat itulah gue merasa ini terakhir kalianya gue akan melihat dia.

Dengan penuh tangis, gue pulang dan berharap Tuhan sekali lagi memberikan keadilan untuk hidup dia. Besoknya gue ujian terakhir dan ketika gue jenguk dia, gue melihat sudah banyak orang di kamar dia di rawat. Semua menangis dan disitulah gue tau, eva telah pergi untuk selamanya. Gue hanya bisa tertunduk lesuh dan menangis dalam hati. Berat rasanya harus melepas kebahagiaan sesaat yang ada dalam hidup gue. Permintaan terakhirnya untuk di makamkan di tanah kelahirannya gue lakukan sebagai tanda cinta terindah dalam hidup gue untuk dia.

Kini, gue menyadari bahwa hidup itu sesungguhnya tidak pernah memihak kepada siapapun di dunia ini. tapi hidup itu membuat kita hanya bisa memihak kepada satu hal yaitu bertahan untuk hidup dengan segala cara apapun. Eva mungkin telah berjuang hidup dengan ketidak berpihakan hidup tapi ia telah berhasil membuktikan kepada gue kalau disaat terakhir dalam hidupnya, dia benar-benar merasakan keadilan hidup sesungguhnya.

Dengan cinta dan kasih sayang murni tanpa air mata penderitaan, dia mampu mengubah dirinya yang dulu adalah wanita hina hingga akhirnya menjadi seorang bidadari, walaupun itu hanya di hati gue. Tetapi gue percaya jika kelak semua orang akan setuju dengan apa yang gue bilang kalau dia adalah bidadari terakhir yang hidup di dunia ini.

Saat ini gue hanya bisa mengenangnya, hanya buku harian ini yang tersimpan dan membuat hati gue merasa bahwa mungkin jalan terbaik dalam hidup ku adalah seperti saat ini (30-april-2010) Itulah hari paling memilukan dalam hidup gue dimana saat itulah gue memiliki kesempatan untuk membaca tulisan terakhir eva untuk gue.
Perasaan Sayangku Untukmu Selamanya Tak Akan Pernah Berubah

Perasaan Sayangku Untukmu Selamanya Tak Akan Pernah Berubah

http://www.media-unik.com/

Sebuah kesalah pahaman yang mengakibatkan kehancuran sebuah rumah tangga. Tatkala nilai akhir sebuah kehidupan sudah terbuka, tetapi segalanya sudah terlambat. Suamiku membawa nenek untuk tinggal bersama dengan kami dan menghabiskan masa tuanya bersama kami. Saya dan suami setuju menjemput nenek di kampung untuk tinggal bersama.

Sejak kecil suamiku telah kehilangan ayahnya, dia adalah satu-satunya harapan nenek. Nenek pula yang selama ini membesarkannya dan menyekolahkan dia hingga lulus kuliah. Saya mengangguk tanda setuju dan kami pun segera menyiapkan sebuah kamar yang menghadap ke arah taman untuk nenek supaya dia dapat berjemur, menanam bunga dan sebagainya. Suami berdiri didepan kamar yang sangat kaya dengan sinar matahari. Tak sepatah kata pun yang terucap namun tiba-tiba saja dia mengangkat tubuhku dan memutar-mutar kan tubuhku seperti adegan dalam film India. Kemudian ia berkata padaku “Mari, kita jemput nenek di kampung”.

Suamiku berbadan tinggi besar, aku suka sekali menyandarkan kepalaku ke dadanya yang bidang karena ada suatu perasaan nyaman dan aman disana. Aku seperti sebuah boneka kecil yang kapan saja bisa diangkat dan dimasukan kedalam kantongnya. Kalau terjadi selisih paham diantara kami, dia suka tiba-tiba mengangkat tubuhku tinggi-tinggi diatas kepalanya dan diputar-putar sampai aku berteriak ketakutan baru diturunkan. Aku sungguh menikmati saat-saat seperti itu.

Aku suka sekali menghias rumah dengan bunga segar, sampai akhirnya nenek tidak tahan lagi dan berkata kepada suamiku “Istri kamu hidup foya-foya, buat apa beli bunga? Kan bunga tidak bisa dimakan?” 

Aku menjelaskannya kepada nenek “Ibu, rumah dengan bunga segar membuat rumah terasa lebih nyaman dan suasana hati lebih gembira“ 

Nenek pun akhirnya pergi meninggalkan diriku sambil mendumel, lalu suamiku berkata sambil tertawa “Ibu, ini kebiasaan orang kota, lambat laun ibu akan terbiasa juga”.

Setelah kejadian itu, kini nenek tidak protes lagi tetapi setiap kali melihatku pulang sambil membawa bunga, dia tidak bisa menahan diri untuk bertanya berapa harga bunga itu. Setiap mendengar jawabanku dia selalu mencibir sambil menggeleng-gelengkan kepala. Setiap membawa pulang barang belanjaan, dia selalu tanya itu berapa harganya namun setiap aku jawab, dia selalu berdecak dengan suara keras. Suamiku memencet hidungku sambil berkata “Sayangku, kan kamu bisa berbohong. Jangan katakan harga yang sebenarnya pada nenek ya?” 

Lambat laun, keharmonisan dalam rumah tanggaku mulai terusik. Nenek sangat tidak bisa menerima melihat suamiku bangun pagi menyiapkan sarapan pagi untuk dirinya sendiri, sedangkan di mata nenek seorang anak laki-laki masuk ke dapur adalah hal yang tak pantas. Di meja makan, wajah nenek selalu cemberut namun aku sengaja seperti tidak mengetahuinya. Nenek selalu membuat bunyi-bunyian dengan alat makan seperti sumpit dan sendok, itulah cara dia protes.

Aku telah lama menjadi instrukstur tari, seharian terus menari membuat badanku sangat letih dan aku pun tidak ingin membuang waktu istirahatku dengan bangun pagi apalagi disaat musim dingin. Nenek kadang juga suka membantuku di dapur, tetapi makin dibantu aku menjadi semakin repot, misalnya saja dia suka menyimpan semua kantong-kantong bekas belanjaan lalu dikumpulkan karena bisa untuk dijual katanya. Karena kebiasaan nenek tersebut maka jadilah rumahku seperti tempat pemulungan kantong plastik, dimana-mana terlihat kantong plastik besar tempat semua kumpulan kantong plastik.

Kebiasaan nenek yang lain juga masih ada, yaitu mencuci piring yang telah di pakai makan tanpa menggunakan cairan pencuci. Supaya dia tidak tersinggung makanya aku selalu mencucinya sekali lagi pada saat dia sudah tidur. 

Suatu hari, nenek mendapati aku sedang mencuci kembali semua piring pada malam harinya, dia segera masuk ke kamar sambil membanting pintu dan menangis. Suamiku jadi serba salah, malam itu kami tidur seperti orang bisu. Walaupun  aku telah mencoba bermanja-manja dengan dia, tetapi dia tidak perduli sama sekali padaku. 

Aku menjadi kecewa dan marah. “Apa salahku?” 

Dia melotot sambil berkata “Kenapa tidak kamu biarkan saja? Apakah memakan dengan piring itu bisa membuatmu mati?”

Aku dan nenek tidak bertegur sapa untuk waktu yang cukup lama, suasana mejadi kaku. Suamiku menjadi sangat kikuk, tidak tahu harus berpihak pada siapa? Nenek tidak lagi membiarkan suamiku masuk ke dapur, setiap pagi dia selalu bangun lebih pagi dan menyiapkan sarapan untuknya.

Suatu kebahagiaan terpancar di wajahnya jika melihat suamiku makan dengan lahap, dengan sinar mata yang seakan menghina sewaktu melihat padaku, seakan berkata dimana tanggung jawabmu sebagai seorang istri?

Demi menjaga suasana pagi hari tidak terganggu, aku selalu membeli makanan diluar pada saat berangkat kerja. Saat tidur, suami berkata “Sayang, apakah kamu merasa masakan ibu ku tidak enak dan tidak bersih sehingga kamu tidak pernah mau makan di rumah?” sambil memunggungiku dia berkata tanpa menghiraukan air mata yg mengalir di kedua belah pipiku. Dia melanjutkan kembali perkataan nya “Anggap lah ini sebuah permintaanku padamu, tolong makanlah bersama kami setiap pagi"

"iya, mulai besok pagi aku akan makan bersama di rumah" Jawabku dengan sedikit cemberut

Pagi itu nenek memasak bubur, kami sedang makan dan tiba-tiba ada suatu perasaan yang sangat mual menimpaku, seakan-akan isi perut mau keluar semua tapi aku menahannya sambil berlari ke kamar mandi. Sampai disana aku segera mengeluarkan semua isi dalam perut ku. Setelah agak reda, aku melihat suamiku berdiri didepan pintu kamar mandi dan memandangku dengan sinar mata yang tajam.

Diluar sana terdengar suara tangisan nenek dan berkata-kata dengan bahasa daerahnya. Aku terdiam dan terbengong tanpa bisa berkata-kata, sungguh bukan kesengajaan jikalau aku berbuat demikian!

Pertama kali dalam perkawinanku, aku bertengkar hebat dengan suamiku, nenek melihat kami dengan mata merah dan berjalan menjauh. Suamiku segera mengejarnya keluar rumah. Selama 3 hari suamiku tidak pulang ke rumah dan tidak juga meneleponku. Aku sangat kecewa, semenjak kedatangan nenek di rumah ini, aku sudah banyak mengalah, mau bagaimana lagi? Entah kenapa aku selalu merasa mual dan kehilangan nafsu makan ditambah lagi dengan keadaan rumahku yang kacau, sungguh sangat menyebalkan. 

Akhirnya teman kerjaku berkata “Sebaiknya periksakan dirimu ke dokter, supaya kamu tau apa yang terjadi padamu".

Hasil pemeriksaan menyatakan aku sedang hamil. Aku baru sadar mengapa aku mual-mual pagi itu. Sebuah berita gembira yang juga terselip kesedihan. Mengapa suami dan nenek sebagai orang yang berpengalaman tidak berpikir sampai sejauh itu?

Di pintu masuk rumah sakit aku melihat suamiku sedang duduk sendirian, mungkin dia sedang menanti kehadiranku. 3 hari tidak bertemu dia serasa berubah drastis, muka kusut kurang tidur, aku ingin semua segera berlalu tetapi rasa iba membuatku tertegun dan memanggilnya. Dia melihat ke arahku tetapi seakan akan tidak mengenaliku lagi, pandangan matanya penuh dengan kebencian dan itu melukaiku. 

Aku berkata pada diriku sendiri, jangan lagi melihatnya dan segera memanggil taksi. Padahal aku ingin memberitahunya bahwa kami akan segera memiliki seorang anak dan berharap aku akan diangkatnya tinggi-tinggi dan diputar-putar sampai aku minta ampun tetapi mimpiku tidak menjadi kenyataan. Didalam taksi air mataku mengalir dengan deras. Mengapa kesalah pahaman ini berakibat sangat buruk?

Sesampai nya di rumah aku berbaring di ranjang memikirkan peristiwa tadi, memikirkan sinar matanya yang penuh dengan kebencian, aku menangis dengan penuh kesedihan. Tengah malam diriku mendengar suara seseorang membuka laci, aku menyalakan lampu dan melihat dia dengan wajah berlinang air mata sedang mengambil uang dan buku tabungannya. Aku menatapnya dengan dingin tanpa berkata sepatah kata. Dia seperti tidak melihatku saja dan segera pergi begitu saja. Sepertinya dia sudah memutuskan untuk meninggalkan aku. Sungguh lelaki yang sangat picik, dalam saat begini dia masih bisa membedakan antara cinta dengan uang. Aku tersenyum sambil menitikan air mata.

Aku tidak masuk kerja keesokan harinya, aku ingin secepatnya membereskan masalah ini. Aku harus segera membicarakan semua masalah ini dan pergi mencarinya di kantornya. Di kantornya aku bertemu dengan seketarisnya yang melihatku dengan wajah bingung. “Ibunya pak direktur baru saja mengalami kecelakaan lalu lintas dan sedang berada di rumah sakit". 

Mulutku terbuka lebar. Aku segera menuju rumah sakit dan saat menemukannya, nenek sudah meninggal. Suamiku tidak pernah menatapku karna wajahnya kaku. Aku memandang jasad nenek yang terbujur kaku. Sambil menangis aku menjerit dalam hati "Tuhan, mengapa ini bisa terjadi?"

Sampai selesai upacara pemakaman, suamiku tidak pernah bertegur sapa denganku dan apabila ia memandangku selalu dengan pandangan penuh dengan kebencian. Peristiwa kecelakaan itu aku juga tahu dari orang lain. Pagi itu nenek berjalan ke arah terminal, rupanya dia mau kembali ke kampung. Suamiku mengejar sambil berlari, nenek juga berlari makin cepat sampai tidak melihat sebuah bus yang datang ke arahnya dengan kencang. Aku baru mengerti mengapa pandangan suamiku penuh dengan kebencian. Jika aku tidak muntah pagi itu, jika kami tidak bertengkar, jika,,, Dimatanya, akulah penyebab kematian nenek.

Suamiku pindah ke kamar nenek, setiap malam pulang kerja dengan badan penuh dengan bau asap rokok dan alkohol. Aku merasa bersalah tetapi juga merasa harga diriku terinjak-injak. Aku ingin menjelaskan bahwa semua ini bukan salahku dan juga memberitahu nya bahwa kami akan segera mempunyai anak. Tetapi melihat sinar matanya, aku tidak pernah menjelaskan masalah ini. Aku rela dipukul atau dimaki-maki olehnya walaupun ini bukan salahku. Waktu berlalu dengan sangat lambat. Kami hidup serumah tetapi seperti tidak mengenal satu sama lain. Dia pulang makin larut malam. Suasana tegang selalu ada didalam rumah.

Suatu hari, aku berjalan melewati sebuah café, melalui keremangan lampu dan kisi-kisi jendela, aku melihat suamiku dengan seorang wanita didalam. Dia sedang menyibak rambut sang gadis dengan mesra. Aku tertegun dan mengerti apa yg telah terjadi. Aku masuk kedalam dan berdiri di depan mereka sambil menatap tajam kearahnya. Aku tidak menangis juga tidak berkata apapun karena aku juga tidak tahu harus berkata apa. Sang gadis melihatku serta melihat suamiku dan kemudia ia pergi meninggalkan kami, tetapi dicegah oleh suamiku dan menatap kembali ke arahku dengan sinar mata yangg tidak kalah tajam dariku. 

Suara detak jangtungku terasa sangat keras, setiap detak suara seperti suara menuju kematian. Akhirnya aku mengalah dan pergi dari hadapan mereka, jika tidak mungkin aku akan jatuh bersama bayiku dihadapan mereka.

Malam itu dia tidak pulang ke rumah. Seakan menjelaskan padaku apa yang telah terjadi. Sepeninggal nenek, rajutan cinta kasih kami juga sepertinya telah berakhir. Dia tidak kembali lagi ke rumah, kadang sewaktu pulang ke rumah aku mendapati lemari seperti bekas dibongkar. Aku tahu dia kembali mengambil barang-barang keperluannya dan aku tidak ingin menelepon dia walaupun kadang terbersit suatu keinginan untuk menjelaskan semua ini. Tetapi itu tidak terjadi,,, Semua berlalu begitu saja.

Aku mulai hidup seorang diri, pergi check kandungan seorang diri. Setiap kali melihat sepasang suami istri sedang check kandungan bersama, hati ini serasa hancur. Teman-teman menyarankan agar aku membuang saja bayi ini, tetapi aku seperti orang yang sedang histeris mempertahankan miliknya. Hitung-hitung sebagai pembuktian kepada nenek bahwa aku tidak bersalah.

Suatu hari ketika aku pulang kerja, aku melihat dia duduk didepan ruang tamu. Ruangan penuh dengan asap rokok dan ada selembar kertas diatas meja, tidak perlu tanya aku juga tahu surat apa itu. 2 bulan hidup sendiri, aku sudah bisa mengontrol emosi. Sambil membuka mantel dan topi aku berkata kepadanya "Tunggu sebentar, aku akan segera menanda tanganinya". 

Dia melihatku dengan pandangan awut-awutan demikian juga aku. Aku berkata pada diri sendiri, jangan menangis!. Mata ini terasa sakit sekali tetapi aku terus bertahan agar air mata ini tidak keluar. Selesai membuka mantel, aku berjalan ke arahnya dan ternyata dia memperhatikan perutku yang agak membuncit. Sambil duduk di kursi, aku menanda tangani surat itu dan menyodorkan kepadanya. 

"Sayang, kamu sedang hamil?" 

Semenjak nenek meninggal, itulah pertama kali dia berbicara kepadaku. Aku tidak bisa lagi membendung air mataku yang mengalir keluar dengan derasnya. 

Aku pun menjawab "Iya, tetapi tidak apa-apa, tapi sekarang kamu sudah boleh pergi". 

Dia tidak pergi, dalam keremangan ruangan kami saling berpandangan. Perlahan-lahan dia membungkukan badan nya ke tanganku, air matanya terasa menembus lengan bajuku. Tetapi di lubuk hatiku, semua sudah berlalu dan telah banyak hal yang sudah pergi dan tidak bisa diambil kembali.

Entah sudah berapa kali aku mendengar dia mengucapkan kata "Maafkan aku, maafkan aku". 

Aku pernah berpikir untuk memaafkannya tetapi tidak bisa. Tatapan matanya di cafe itu tidak akan pernah aku lupakan. Cinta diantara kami telah ada sebuah luka yang menganga. Semua ini adalah akibat kesengajaan darinya.

Berharap dinding es itu akan mencair, tetapi yang telah berlalu tidak akan pernah kembali. Hanya sewaktu memikirkan bayiku, aku bisa bertahan untuk terus hidup. Terhadapnya, hatiku dingin bagaikan es karena tidak pernah menyentuh semua makanan pembelian dia dan tidak menerima semua hadiah pemberiannya serta tidak juga berbicara lagi dengannya. Sejak menanda tangani surat itu, semua cintaku padanya sudah hilang, harapanku telah lenyap tidak berbekas.

Kadang dia mencoba masuk ke kamar untuk tidur bersamaku, namun aku segera pergi ke ruang tamu dan dia terpaksa kembali ke kamar nenek. Malam hari, terdengar suara orang mengerang kesakitan dari kamar nenek tetapi aku tidak perduli. Itu adalah permainan dia dari dulu. Jika aku tidak perduli padanya, dia akan berpura-pura sakit sampai aku menghampirinya dan bertanya apa nya yang sakit? Dia lalu akan memelukku sambil tertawa terbahak-bahak. 

Dia lupa bahwa itu adalah dulu, saat cintaku masih membara, sekarang apa lagi yang aku miliki?

Begitu seterusnya, setiap malam aku mendengar suara orang mengerang kesakitan. Hampir setiap hari dia selalu membeli barang-barang perlengkapan bayi, perlengkapan anak-anak dan buku-buku bacaan untuk anak-anak. Setumpuk demi setumpuk sampai kamarnya penuh sesak dengan barang-barang. Aku tahu dia mencoba menarik simpatiku tetapi aku tidak bergeming. Terpaksa dia mengurung diri dalam kamar, dan setiap malam hari dari kamarnya selalu terdengar suara pencetan keyboard komputer. Mungkin dia lagi tergila-gila chatting dan berpacaran di dunia maya pikirku namun bagiku itu bukan lagi suatu masalah.

Suatu malam di musim semi, perutku tiba-tiba terasa sangat sakit dan aku berteriak dengan suara yang keras. Dia segera berlari masuk ke kamar, sepertinya dia tidak pernah tidur. Saat inilah yang ditunggu-tunggu olehnya, dengan segera aku digendongnya dan berlari mencari taksi ke rumah sakit. Sepanjang jalan, dia mengenggam dengan erat tanganku, menghapus keringat dingin yang mengalir di dahiku. Sampai di rumah sakit, aku segera digendongnya menuju ruang bersalin. Di punggungnya yang kurus kering, aku terbaring dengan hangat dalam dekapannya. Sepanjang hidupku, siapa lagi yang mencintaiku sedemikian rupa jika bukan dia?

Sampai dipintu ruang bersalin, dia memandangku dengan tatapan penuh kasih sayang saat aku didorong menuju persalinan, sambil menahan sakit aku masih sempat tersenyum padanya. Keluar dari ruang bersalin, dia memandang aku dan anak ku dengan wajah penuh dengan air mata sambil tersenyum bahagia. Aku memegang tanganya, dia membalas memandangku dengan bahagia. Ia tersenyum dan menangis lalu terjerambab ke lantai dan aku  pun berteriak histeris memanggil namanya.

Setelah sadar, dia tersenyum tetapi tidak bisa membuka matanya. Aku pernah berpikir tidak akan lagi meneteskan sebutir air matapun untuknya tetapi kenyataannya tidak demikian karena aku tidak pernah merasakan sesakit saat ini. Kata dokter, kanker hatinya sudah sampai pada stadium mematikan, bisa bertahan sampai hari ini sudah merupakan sebuah mukjijat. 

Aku bertanya kapankah kanker itu terdeteksi? 5 bulan yg lalu kata dokter, bersiap-siaplah menghadapi kemungkinan terburuk. Aku tidak lagi perduli dengan nasehat perawat, aku segera pulang ke rumah dan ke kamar nenek lalu menyalakan komputer.

Ternyata selama ini suara orang mengerang kesakitan adalah benar adanya namun aku masih berpikir dia sedang bersandiwara. Sebuah surat yang sangat panjang ada di dalam komputer yang ditujukan kepada anak kami. 

"Anakku, demi dirimu aku terus bertahan, sampai aku bisa melihatmu. Itu adalah harapanku karena yang aku tahu dalam hidup ini, kita akan menghadapi semua bentuk kebahagiaan dan kekecewaan. Sungguh bahagia jika aku bisa melaluinya bersamamu tetapi ayah tidak mempunyai kesempatan untuk itu. Didalam komputer ini, ayah mencoba memberikan saran dan nasehat terhadap segala kemungkinan hidup yang akan kamu hadapi. Kamu boleh mempertimbangkan saran ayah.

"Anakku, selesai menulis surat ini ayah merasa telah menemanimu hidup selama bertahun-tahun. Ayah sungguh sangat bahagia. Cintailah ibumu karena dia sungguh menderita, dia adalah orang yang paling mencintaimu dan dia adalah orang yang paling ayah cintai".

Mulai dari kejadian yang mungkin akan terjadi sejak TK, SD, SMP, SMA sampai kuliah, semua tertulis dengan lengkap didalamnya. Dia juga menulis sebuah surat untukku.

"Kasihku, dapat menikahimu adalah hal yang paling bahagia yang pernah aku rasakan dalam hidup ini. Maafkan kesalahan ku, maafkan juga diriku yang tidak pernah memberitahu dirimu tentang penyakitku. Aku tidak mau kesehatan bayi kita terganggu oleh karenanya. Kasihku, jika kamu menangis sewaktu membaca surat ini, berarti kamu telah memaafkan aku. Terima kasih atas cintamu padaku selama ini. Hadiah-hadiah ini aku tidak punya kesempatan untuk memberikan nya pada anak kita. Pada bungkusan hadiah tertulis semua tahun pemberian padanya”.

Ketika aku kembali ke rumah sakit, suamiku masih terbaring lemah. Aku menggendong anak kami dan membaringkannya diatas dadanya sambil berkata "Sayang, bukalah matamu sebentar saja, lihatlah anak kita. Aku mau dia merasakan kasih sayang dan hangatnya pelukan ayahnya". Dengan susah payah dia membuka matanya kemudian tersenyum. Anak itu tetap dalam dekapannya, dengan tangan nya yang mungil memegangi tangan ayahnya ynag kurus dan lemah. Tidak tahu aku sudah menjepret berapa kali momen itu dengan kamera di tangan sambil berurai air mata.

*****
Teman-teman terkasih, aku sharing cerita ini kepada kalian supaya kita semua bisa memahami pesan dari cerita ini. Mungkin saat ini air mata kalian sedang jatuh mengalir atau mata masih sembab sehabis menangis namun ingatlah pesan dari cerita ini "Jika ada sesuatu yang mengganjal di hati diantara kalian yang saling mengasihi, sebaiknya katakanlah jangan simpan didalam hati. Siapa tau apa yg akan terjadi besok? "

Ada sebuah pertanyaan "Jika kita tahu besok adalah hari terakhir dalam hidup kita, apakah kita akan menyesali semua hal yang telah kita perbuat? atau menyesali apa yang telah kita ucapkan? Sebelum segalanya menjadi terlambat, pikirlah matang-matang semua yang akan kita lakukan sebelum kita menyesalinya seumur hidup".